Melukis Aksara Membingkai Kata…


Melukis Aksara

Melukis Aksara

Mulanya aku bimbang

Entah aku harus bagaimana

Lelah sudah aku mencari senang

Untuk pertama kali menyatakanya.

Keindahanmu melelapkanku..

Indah dan tawamu tenangkan samudra biru

Senyum dan rautmu terus bergulir..

Angin dan aksara mengiringimu…….

Kerinduan ini lentera dalam air

Semutpun merapuh

Anginpun berdendang..

Riuh dan marahmu adalah sabda nusantara,

Aku…kamu….dan akuuu…

Mencari dan mencari..

Engkau dan Apa yang aku cari….

Malam berganti dan malam pun datang..

Belum ketemu pun rindu, tapi apa yang dirinduuu…..

Ingin Mengenalmu apaaa bedanya mengenalkuu……………..!!!!!!!!!!!

Nalurimu dan naluriku, nafsuku dan nafsumu…

Grogotin aksara dan susunan kata…

Kemana lagiii dan apa yang aku kamu cari..

Adalah dunia dalam kertas..

Indahnya sama dengan indahku… indahmu jugaa..

Kolom ini menjadi simbol aku dan kamu…

Antara kertas, aksara dan kata

Tenunanku ukiranku dalam kertas…

Akuuuu…… kamuuuu…. menembus batas….

Semarang 22, Jan 2013

Petruk Dadi Ratu


petruk

amar ma’ruf nahi mungkar

Coretan ini aku dedikasikan untuk seorang yang jauh disana. yang sedang mempersiapkan wisuda, tetesan keringatnya, olah pikirnya atas tugas yang banyak menyita waktunya.akhirnya sampai dipenghujungnya. Selamat merayakan hari kemenangan… ;)

Atas dasar perasaan galau tulisan ini tercipta. Hey kamu, semoga kw berkenan mampir keblog abal2 dan baca tulisan ini, kamu senang aku juga senang tapi kalo ini hatiku berkecambuk antara senang dan sedih.. berarti drimu sudah tak di pulau ini lagi.

Dari judul diambil lakon pewayangan, isi drama, prosa, suluk tapi bagaimanapun juga jawa tengahan kagag pake suluk wayangnya. tapi dicampur aja dah biar enak kyk gado2..wkkwkkw,,Tapi kalo drama n teater dibakarin aroma yang wangi dan lampu dimatikan buat effect 3D. untuk membawa penonton ke kisah itu sendiri. wuuuiiih manteb mangg!!:D

Lakonya petruk dadi ratu. pengenya c aku yang jadi raja dan dya ratunya..hehehe, tapi dicitrakan dengan keadaan dan kejadian sekarang. biografi petruk salah seorang punokawan. anak dari yai semar.

Eling …..!!! Elliinnggg…..!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

petruk nagih janjiii….!!!!!!!!!!!!!!! huahahahahahhaaa……(gaya siluman)kwkwkwkk.

oke konsepnya ini dulu.. selamat malam dan selamat beraktifitas.

Modal tidak menentukan keuntungan (Modal dengkulpun Bisa)


money2Malam ini adalah ujung tahun 2012 dan admin ingin memberikan sesuatu yang berbeda tentunya dengan kontent yang lain. cieleh… hehehhee,,semoga menjadi lebih baik.

sesuai dengan judulnya, modal tidak menentukan keuntungan. magsudnya besar kecilnya keuntungan, karena didalamnya ada beberapa aspek yang harus diterapkan. mungkin c tampak konyol, admin ndak ada basic ekonomi/ akuntansi/ bisnis.. untung2 baru lulus sekolah seni budaya paling bisanya bikin naskah, dll…eiitssszzz… tapi bisa juga lho sastra mengakibatkan keributan…kwkwkwkkw,, tapi sayang jarang laku ijasah ane diperusahaan. tapi tak ada salahnya dicoba kalo sobat pelajar ingin mencari uang…cieleh bukan magsud coba2 biar bangkrut…kalo untung? trallallaa… ;)

Beberapa waktu lalu temen admin mengeluh karena bangkrut, hampir depresi kyknya minta modal lagi kaga disakih. yah karena modal minta orang tua juga, ini temen kuliah admin bukan 1 almamater, tepatnya anak d3 kampus sebelah tempat admin bertapa (golek ilmu).

Dia minta modal, dikasihlah sama orang tuanya setau ane sekitar 80an. tapi ini berwiraswasta belom ada 1 tahun udah mau gulung tikar. smoga admin nanti ndak seperti ini…. aminnn…..

dia buka cafe kecil2an tempat makann n nongkrong, buat sewa tempat dia keluarin uang 40jeti. edaaan pikir ku… sisanya buat beli isi kayak meja, kursi, sound, peralatan masak, desain, dll. menurut ane itu udah melebihi separoh dan sisa sedikit.

dia bilang /bulan dapet 6jetian tapi itu kotor sob belum buat bayar karyawan. bersih dia bilang cuma dapet 1 jutaan. edaaan pikirku… mending jadi tukang ojek ato tambal ban. wkwkkwk…

aku bilang aje: maklum cuk masih baru jadi belom terlalu rame ..

sempet terfikir: ajak aje temen2 kek suruh maen kesini suruh ajak temenya. setiap 1 orang bawa 5 orang temen, kasihlah temenmu 1 porsi makan gratis kek. kwkwkwkw,, tapi ndak sempet bilang gitu udah ga tega liat tampangnya yang menyedihkan.

dia bilang: iya mungkin cuk, gw ga bisa perpanjang kayaknya. (orang tgrng bahasanya lo gw)

lah kok geblek koe cuk mending buat yang lain, diapun menjawab: kalo tahu bakal bangkrut gw ga sudi mah buka cafe. minta modal lagi buat perpanjang tempat kagag dikasi. kwkwkwk, (yah mengingat 1 kawan yang lain sukses disitu inginlah meniru jejak langkahnya)

nah dari situ bisa diambil kesimpulan: besarnya keuntungan tidak bergantung dari jumlah modal yang ditanamkan. ada juga modal kecil tapi hasilnya besar, ada juga modal besar untungnya dikit, ada juga modal besar langsung bangkrut dan ada pula modal besar langsung dibawa kabur orang.

sekalian ini tutorial dari admin modal dengkul bisa raup $… ayoo dah habisin $ Yahudi…. sayangnya ga habis2 dolar mereka…. kwkwkwkwk…

Magsudnya gini sob $ nya dari jasa yang kita berikan. contoh sederhana hampir setiap orang memiliki blog ntah itu gratisan ato yang berbayar. nah ini dari sini kita juga bisa mendulang $…..ayeee,, kita kerja/ kerja online. ini memiliki PPC tinggi dari adsense dengan keyword make money online.

yah artinya membuat uang secara online/ nyetak uang (wakakkaka,, enggak2 sob).

lagi : modal tidak menentukan keuntungan. kita bisa pake blog kita gratisan kek, berbayar kek (kalau punya uang buat beli domain n hosting, kalo ga berarti sama kayak admin pakenya gratisan. wkkwkwk… yah biasa tarif pelajar, belajarpun gratis…

oke, banyak sekali kerja online tapi ada yang bener2 ada pula yang spam (magsudnya abal2 kagag mau bayar) sebaiknya cek background companynya, background perusahaan jasa periklananya sebelum kira join. oh iya ini 1 sample dari blog bisa juga lewat media lain tapi admin bagi tutorial yang pernah admin kerjain sendiri. ya lewat blog…blog gratisan….

oke langsung saja ane kasih print outnya: (maaf untuk alamat nya admin sensor dan emailnya ada yang admin sensor dikit buat antisipasi hacker, kapok ane… :o )

andra2

nah sob itu pake blog gratisan, pake blogspot oh iya itu sebenernya cuma 1 yang di approve yang lain tidak disetujui karena kontent jarang update. kayak amazone belom pernah malah ane terima uang dari sana mungkin bahasa indonesia mungkin jarang yang belanja disana orang indonesia. oh iya sob itu kalo kita punya 1 akun sob, magsudnya dari 1 akun periklanan, kita bisa bikin 2 ato lebih di sebuah perusahaan periklanan . contoh akun lain dari iklan tersebut sob:

jagat

nah itu pake blogspot semua, kalo sobat punya hosting n domain sendiri lebih mudah untuk di approve. kontent copas n ga update mungkin susah sekali dah di approve.  dan tentunya 1 blog/ website tidak cuma 1 iklan sob, kadang 2 bahkan lebih, tapi ane sendri tidak terlalu suka banyak iklan, mungkin 2/ 3 saja.. oh iya sob, itu dari 1 periklanan, PPC asing dan kita bisa juga daftar di PPC yang lain . nah sama aje caranya… mungkin ga dapet $ lagi dari PPC yang lain???? oke contoh dari ppc yang lain untuk income/ harinya lebih detail ni traficnya :

badung

ga punya modal ga berarti gabisa jalan. leptop and koneksi internet pun bisa jadi modal. yah modal madul emang modal orang kecil/ ..yah ini adanya… sayang sekarang akun ane diblokir semua gara2 kopas semua contentnya… wkkwkw,, kriting kalo bikin 1, 1… itu berarti kalo sobat mau bikin yang seperti diatas harus isi content tulisan sendiri tapi ujung2nya kalo udah banyak akun ga sempet dah nulis sendiri. copas jadi nomor 2 setelah $ tentunya. wkkwkwkw,, oke selamat mencoba sob.. bukan magsud lain mungkin banyak pengangguran dan sulitnya lapangan kerja admin sendiripun merasakanya, mungkin ini bisa sedikit membantu dan memberi motivasi…

Berkobarnya Jamuan Pendawa


Negeri Astinapura tampak gagah, megah dan elit. mulai dari rajanya, pamongnya, sekertarisnya, bendaharanya, hingga kurirnya.Kemegahan itu didukung dari fasilitas yang didapat, mulai uang jlan pamongnya uang saku 17.000 perhari, bendahara 16000/ hari, uang makan 1000/kelompok sekali makan dan belum fasilitas2 yang lain. Tapi sayang itu semua hanya semu, duryudhana hanya sendiri datang ke astina, lalu yang lainn kemana?? sampai2 Duryudhana mengadhuh pada bapaknya destarastra ketika hampir massa pergantian pandhudewanata.

Adoh bapa…adooh bapa.. adooh bapa…. kie lelakone kepriye? apa bener sedulur saka ngastina bakal rawuh??? bakal ngrembug babagan

pensiun, njuk kae Yudhistira wis gedhe.. kepriye kiieee mengko?? (ngapak mode: on) banjur nasibku lan sakadang kepriyeee’??????? yen oleh aku arep dadi pepalang lan tak sirnakake kabeh kae anake pandhu…

drestarasta hanya diam, tercengang, dan membisu…tapii apa daya, ujaran, arahan dan teguran bapaknya sendiri diacuhkan.. uft… tak bisa berkata-kata.

Suatu sore dibawah pohon rindang pematang sawah duryudhana menemui kroni dan punggawanya. mulai mendesain untuk pelenyapan  anak kunthi. aktornya cuma beberapa tapi kroninya ratusan. Pendhawa yang jumlahnya sedikit itu tentu saja tak sebanding kalau harus melawan lakon buruk dan kudeta demi kudeta dari anak drestarastra.

Suatu pagi duryudhana berhasil mmbujuk kunthi dan anak2nya, untuk melihat lihat keadaan sekitar kerajaan astina dan meminta agar untuk mengajak yudhistira untuk ikut serta. tapi tak hanya it, kunthi mengajak semua anak2nya dan itu menjadi keuntungan tersendiri bagi duryudhana (sekali tepuk 1ibu 5 anak lenyap)

Tobe Continue yaa… udah pagi nii… ;)

 

 

Lomba Penulisan Skenario Film


Penulisan naskah film ini diselenggarakan oleh direktorat pembinaan kesenian dan perfilman. sayang rasanya tidak meneruskan cerita yang sudah dibangun. hmm… akupun udah mendaftar dan menyusun konsep, mulai dari alur, cerita, seting, pembangunan konflik, konfliks dan penyelesaian… tentunya aku sebagai tokoh utama, konflik mulai dari adegan penculikan, perhelatan panjang hingga membuat kondisi penjiwaan ke ranah trance membentuk dan menghasilkan chaos yang tak bisa diungkapkan tapi bisa dinikmati. tidak boleh diungkapkan dan biar pembaca yang meraba2 maknanya…

uftt sayaaang leptop dipenjem orang dan kena tumpahan air… hilang semua… luluh lantak sudah… leptop mati separo… :D motherboad yang kena.. buat rekan2 dan sobat penulis saya ucapkan selamat yang berhasil mengikuti sampai selesai…. tapi kadang mood nulis hilang seketika, harus betah dan ttp semangat…saya ucapkan selamat buat siapa saja yang menjadi pemenangnya…

Geguritan


 Patuladhanmu

Bapak…!

Piwulang, piweling uga pituduhmu

bakal dadi seksi anggonku ngadeg

Surasa japa mantra ora nduweni guna

Kagiles banyu suci saka kendhi

Bapak…!

Patuladhanmu,

dadi cagak uripku

Mega kang weneh cahya mring sukmaku

Nuntun olehku mlaku miyaki alang-alang kang dadi pepalang

Merang sekabehe sangune weteng kang dilarang

Bapak…!

Rawuhmu dadi tandha tresna kang sulistya

Esemmu miyak ati kang kecacah mring gajah

Nebang carang kang temangsang

Mbukaki dalan kang buntu

Bapak…!

Aku mung saderma manungsa kang nguciwani

Ora bisa nampa, nerangna uga njlentrehna

Pikirku dadi ciyut kagusur gebyaring donya kang sarwa                                                             ngudhal rasa nafsu

Ora ana guna…,

Bapak…!

Miline banyu saka mataku wujud tresnaku

Lambeku kajiret jarring

sumber: penyebar semangat

Seni Sebagai Alat Penghalus Budi Pekerti


Tawuran antar pelajar sekolah dan kekerasan remaja, terutama di kota besar, nyaris setiap hari kita dengar dari pemberitaan media massa, baik elektronik maupun cetak. Tak jarang pula dalam tawuran antar pelajar tersebut, ada korban yang jatuh, entah hanya luka ringan atau berat, bahkan ada kalanya pula hingga merenggut nyawa.

Sebuah pergeseran nilai telah terjadi di kalangan pelajar dan remaja, yang sudah barang tentu sangat kita sayangkan dan memprihatinkan sekali. Mereka yang diharapkan akan menjadi penerima tongkat estafet untuk kelanjutan pembangunan bangsa dan negera ini, telah menjadi sosok yang beringas dan seakan tidak lagi memiliki budi pekerti.

Sungguh sebuah perubahan yang sama sekali tidak pernah kita inginkan. Namun apa hendak dikata, pergeseran nilai di kalangan anak sekolah dan remaja, sudah terjadi. Mereka seakan tidak lagi miliki kehalusan budi, yang sebenarnya merupakan ciri khas dari keperibadian bangsa ini.

Sekarang pertanyaannya, mengapa pergeseran nilai itu terjadi ?. Bukankah, leluhur kita senantiasa mengajarkan tata karma dan budi pekerti kepada anak cucunya. Tapi mengapa pergeseran nilai itu masih saja terjadi ?.

Ada satu kenderungan yang kerap kita temui setiap ada tawuran yang melibatkan pelajar dan remaja. Kita biasanya hanya suka sibuk mencari biang keladi dari terjadinya tawuran, dan tidak ada yang mau menghubungkan dengan fakta bahwa pendidikan seni makin tergusur dari kurikulum pendidikan.

Profesor Ramesh Ghanta dari India, menyatakan, bahwa bangsa yang menggeser pendidikan seni dari sekolahnya, akan menghasilkan generasi yang memiliki budaya kekerasan di masa depan. Generasi dari bangsa yang sudah tidak mendapatkan pendidikan seni di sekolahnya, sudah kehilangan kepekaan untuk membedakan mana yang baik (indah) dan mana yang buruk (tidak indah).

Pendapat serupa ini juga pernah disampaikan seorang pelukis Hidayat. Dalam Lewat papernya berjudul Seni untuk Meredam Kebrutalan, yang disampaikan pada Sarasehan Seni di Surabaya 1997, dengan tema “Traditional and Modernity”, Hidayat mengemukakan, bahwa peran seni dalam meredam terjadinya kebutralan di kalangan anak muda, sangatlah besar.

Dari ungkapan-ungkapan di atas, barang kali kita benar-benar mau mempertimbangkan adanya penggusuran pendidikan seni dalam kurikulum pendidikan di sekolah. Pemberian prioritas terhadap pendidikan IPTEK di sekolah, sebisa mungkin tidak sampai mengesampingkan pendidikan seni sebagai alat penghalus budi.                                                                                          Karena pada kenyataan, dengan memprioritaskan IPTEK, budaya kekerasan di kalangan anak muda, bukan semakin berkurang. Sebaliknya, belakangan justru semakin marak, bahkan semakin tidak terkendalikan.

Oleh karenanya, senyampang belum terlalu jauh meninggalkan kehalusan budi sebagai ciri khas keperibadian bangsa ini, ada baiknya pemberian prioritas pada IPTEK dalam kurikulum pendidikan di sekolah, juga disertai dengan pendidikan seni yang cukup. Sehingga ke depan, bangsa ini tidak hanya bisa menghasilkan generasi yang mumpuni dalam hal IPTEK, tapi juga generasi yang memiliki kehalusan budi.(*)

Penulis: Jemari, S.Pd.

sumber: situs talenta.com